Home / Berita / Adhi Karya Dapatkan Dana Segar dari Penerbitan Obligasi Sebesar Rp1,02 Triliun

Adhi Karya Dapatkan Dana Segar dari Penerbitan Obligasi Sebesar Rp1,02 Triliun

Kontraktor pelat merah, PT Adhi Karya (Persero) Tbk., mengantongi dana segar dari penerbitan obligasi senilai Rp1,02 triliun yang akan digunakan untuk modal kerja perseroan.

Adhi Karya melakukan emisi Obligasi Berkelanjutan II Adhi Karya Tahap II Tahun 2019. Surat utang itu terdiri atas Seri A dan Seri B.

Secara detail, Obligasi Berkelanjutan II Adhi Karya Tahap II Tahun 2019 Seri A memiliki jumlah pokok Rp556 miliar dengan kupon 9,25%. Jangka waktu selama tiga tahun dengan frekuensi pembayaran bunga setiap tiga bulan.

Selanjutnya,  Obligasi Berkelanjutan II Adhi Karya Tahap II Tahun 2019 Seri B memiliki jumlah pokok Rp473,50 miliar dengan kupon 9,75%. Jangka waktu selama lima tahun dengan frekuensi pembayaran bunga setiap tiga bulan.

Dengan demikian, total emisi  Obligasi Berkelanjutan II Adhi Karya Tahap II Tahun 2019 senilai Rp1,02 triliun. PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) menyematkan peringkat A- atau Single A Minus untuk instrumen tersebut.

Adapun, PT Bank Mega Tbk. bertindak sebagai wali amanat dan pencatatan obligasi akan dilakukan pada 26 Juni 2019.

Direktur Keuangan Adhi Karya Entus Asnawi M. membenarkan perseroan telah melakukan emisi obligasi senilai Rp1,02 triliun. Menurutnya, dana dari penerbitan itu sudah masuk ke perseroan.

“Hari ini [dana dari obligasi] sudah kami terima,” ujarnya kepada Bisnis.com, Selasa (25/6/2019).

Entus menambahkan kupon yang dibanderol untuk Obligasi Berkelanjutan II Adhi Karya Tahap II Tahun 2019 sudah sesuai dengan ekspektasi perseroan. Dana yang didapatkan akan digunakan sepenuhnya untuk modal kerja emiten berkode saham ADHI tersebut.

Sebelumnya, Ki Syahgolang Permata, Corporate Secretary Adhi Karya juga melaporkan telah menerima realisasi pembayaran ketiga untuk light rail transit (LRT) Jakarta, Bogor, Depok, dan Bekasi (Jabodebek) Tahap I dari PT Kereta Api Indonesia (Persero).

Perseroan menerima pembayaran untuk progres pekerjaan Juli 2018 sampai September 2018 senilai Rp1,2 triliun di luar pajak.

ADHI juga telah menerima pembayaran pertama untuk progres pekerjaan September 2015—September 2017 senilai Rp3,4 triliun di luar pajak. Selanjutnya, pembayaran kedua untuk progres Oktober 2017—Juni 2018 senilai Rp2,5 triliun di luar pajak.

“Sehingga dari total kontrak senilai Rp20,2 triliun di luar pajak, ADHI telah menerima pembayaran senilai Rp7,1 triliun di luar pajak,” paparnya.

Sementara itu, ADHI membukukan kontrak baru senilai Rp4,6 triliun sampai dengan Mei 2019. Realisasi sampai dengan periode itu didominasi oleh proyek Revitalisasi Sekolah – Paket III di Jakarta Rp177,1 miliar dan Renovasi Bandara Hang Nadim di Batam Rp157,1 miliar.

Adapun, realisasi sampai dengan Mei 2019 setara dengan 15,33% dari target yang dibidik tahun ini. Kontraktor pelat merah itu mengincar total kontrak baru Rp30 triliun pada 2019.

Berdasarkan data Bloomberg, harga saham ADHI ditutup menguat 0,30% atau 5 poin ke level Rp1.695 pada perdagangan, Selasa (25/6/2019).

Total kapitalisasi pasar yang dimiliki senilai Rp6,04 triliun dengan price earning ratio (PER) 19,94 kali.

Sumber Bisnis, edit koranbumn

Check Also

Hingga Kuartal III/2019, Total Pelanggan PLN Berjumlah 74,16 Juta

PT Perusahaan Listrik Negara (PLN) terus gencar menambah jumlah pelanggan. Hingga kuartal III 2019, jumlah …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *