Home / Berita / ANTAM Mencatatkan Kenaikan Peringkat Korporasi dan Obligasi Berkelanjutam I Tahun 2011 Menjadi Rating “idA-/Outlook Stabil”

ANTAM Mencatatkan Kenaikan Peringkat Korporasi dan Obligasi Berkelanjutam I Tahun 2011 Menjadi Rating “idA-/Outlook Stabil”

PT Aneka Tambang Tbk (ANTAM; IDX: ANTM; ASX: ATM) dengan bangga mengumumkan kenaikan untuk peringkat Korporasi dan Obligasi Berkelanjutan I  ANTAM Tahun 2011 dari rating “idBBB+/outlook stabil” menjadi rating “idA-/outlook stabil”.
Kenaikan peringkat tersebut didukung oleh membaiknya arus kas Perusahaan seiring dengan pertumbuhan kinerja operasi dan penjualan komoditas utama Perusahaan yang berbasis nikel, emas dan bauksit. Kenaikan ini juga didukung dengan diperolehnya kuota ekspor mineral terbatas dari Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) ditengah membaiknya harga komoditas global terutama komoditas nikel dan emas. Pada bulan Maret 2018, Perusahaan telah mendapatkan Rekomendasi Perpanjangan Persetujuan Ekspor Mineral Logam untuk penjualan ekspor bijih nikel kadar rendah sebesar 2,7 juta wet metric ton (wmt) dan bijih bauksit tercuci sebesar 840 ribu wmt untuk periode Maret 2018 sampai dengan Maret 2019. Saat ini ANTAM masih memiliki tambahan kuota ekspor bijih nikel kadar rendah sebesar 1,2 juta wmt yang diperoleh pada bulan Oktober 2017 dan berlaku hingga Oktober 2018.
Direktur Utama ANTAM, Arie Prabowo Ariotedjo mengatakan:
“ANTAM menargetkan pertumbuhan kinerja operasi dan keuangan yang semakin solid dan positif pada tahun 2018. Kinerja keuangan yang solid terefleksikan dari peningkatan penjualan bersih ANTAM pada semester pertama tahun 2018 (1H18) tercatat sebesar Rp11,82 triliun, meningkat tajam 292% dibandingkan semester pertama tahun 2017 (1H17) sebesar Rp3,01 triliun. Pada 1H18 ANTAM juga mencatatkan peningkatan laba bersih sebesar 169% atau sebesar Rp344,45 miliar, dibandingkan rugi bersih 1H17 sebesar Rp496,12 miliar. Pertumbuhan kinerja keuangan ANTAM yang positif terutama disebabkan dari pertumbuhan kinerja produksi dan penjualan komoditas utama ANTAM serta peningkatan efisiensi yang berujung pada stabilnya level biaya tunai operasi ANTAM.  ANTAM terus berupaya untuk memberikan imbal hasil yang positif kepada para pemegang saham dan pemangku kepentingan lainnya.”
ANTAM terus berupaya mengembangkan strategi melalui proyek-proyek hilirisasi. Proyek stategi pengembangan ANTAM saat ini mencakup Proyek Pembangunan Pabrik Feronikel Haltim (P3FH) dengan kapasitas produksi sebesar 13.500 TNi (Line 1). Hingga periode Juli 2018 realisasi konstruksi P3FH telah mencapai 69% dan direncanakan konstruksi pabrik akan selesai pada akhir tahun 2018. Nantinya dengan selesainya proyek pembangunan pabrik feronikel Haltim (Line 1) akan meningkatkan kapasitas total terpasang feronikel ANTAM sebesar 50% dari kapasitas produksi feronikel terpasang saat ini sebesar 27.000 TNi menjadi 40.500 TNi per tahun. Dalam hal pengembangan komoditas bauksit, saat ini ANTAM terus berfokus pada    pembangunan pabrik Smelter Grade Alumina Refinery (SGAR) bekerjasama dengan PT INALUM (Persero) yang memiliki kapasitas pengolahan sebesar 1 juta ton SGA per tahun (Tahap 1) yang telah menyelesaikan kajian Bankable Feasibility Study (BFS) dan ground breaking direncanakan akan dilaksanakan pada kuartal 4 tahun 2018.
Pada Juli 2018 lalu, ANTAM juga memperoleh kenaikan outlook corporate credit rating S&P Global tahun 2018 dari outlook stabil menjadi positif seiring dengan pertumbuhan positif kinerja ANTAM.
Sumber Situs Web ANTAM

Check Also

PGN Tugaskan Pertagas untuk Lebih Aktif Berbisnis Pipa Transmisi Minyak

PT Perusahaan Gas Negara Tbk (PGN) akan menugaskan anak usahanya, PT Pertagas untuk lebih aktif …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *