Home / Berita / Bandara APT Pranoto Pertama Kali Layani Angkutan Lebaran Tahun Ini

Bandara APT Pranoto Pertama Kali Layani Angkutan Lebaran Tahun Ini

Dinas Perhubungan Provinsi Kalimantan Timur memprediksi penurunan harga tiket pesawat akan membuat jumlah penumpang angkutan Lebaran di Bandara APT Pranoto, Samarinda, lebih banyak ketimbang di Bandara Sultan Aji Muhammad Sulaiman Sepinggan, Balikpapan.

Kepala Dinas Perhubungan Provinsi Kalimantan Timur Salman Lumoindong memprediksi kenaikan penumpang di Bandara Sultan Aji Muhammad Sulaiman (SAMS) Sepinggan sekitar 2%-3% dari tahun sebelumnya.

Sebaliknya, di Bandara APT Pranoto karena baru pertama kali melayani angkutan Lebaran diprediksikan akan melonjak lebih tinggi dibandingkan Balikpapan.

“Makanya di Samarinda dan Balikpapa  akan ada extra flight,” jelas Salman, Kamis (16/5/2019).

Dia menjelaskan Lion Air Group melalui sejumlah maskapainya akan mengadakan extra flight dari Bandara SAMS Sepinggan Balikpapan ke rute Surabaya, Makassar, Yogyakarta, dan Semarang.

Sementara itu, dari Bandara APT Pranoto Samarinda juga sama. Lion Air Group memberi extra flight ke Surabaya dan Yogyakarta. Ada pula maskpai NAM Air dan Sriwijaya Air yang sedang mengajukan rute extra flight.

“Maka untuk masing-masing bandara perlu siapkan posko dan lonjakan penumpang,” sambungnya.

Misalnya di Bandara APT Pranoto karena baru pertama menghadapi angkutan penumpang Lebaran rencananya akan dipersiapkan ruangan atau tenda untuk penumpang yang terpaksa menginap di bandara.

“Menuju Sangatta bermalam tidur di mana harus ada disiapkan. APT belum pengalaman jadi siapkan ruangan atau tenda jika orang perlu bermalam. Di SAMS sudah ada SOP,” papar Salman.

Selain ruang hunian, Dishub Kaltim menjamin akan ada penambahan armada angkutan darat dari APT Pranoto yang akan melayani tujuan ke Samarinda, Bontang, dan sekitarnya.

Beberapa pembenahan lain di Bandara APT Pranoto adalah pada 26 Mei 2019 akan dipasang tambahan alat bantu pendaratan. Hal ini untuk menunjang kenyamanan maskapai dan penumpang.

Perlu dicatat, di Bandara APT Pranoto juga belum bisa dilakukan penerbangan malam hari karena ketiadaan lampu runway. Rencana pengadaan lampu runway menunggu APBD Perubahan tahun ini. Hal itu pun baru terealisasi antara Oktober atau November tahun ini.

Salman mempredikasi peak season angkutan Lebaran akan dimulai pada H-4 Lebaran sampai H+2.

Saat ini, angka pergerakan pesawat di Bandara APT Pranoto sebanyak 40 kali dalam sehari. Angka ini akan bertambah seiring penambahan rute Batik Air dari Samarinda ke Yogyakarta dan Bali.

Tahun lalu total pemudik di Bandara SAMS Sepinggan dari kedatangan  sekitar 162.740 orang. Sebaliknya angka keberangkatan dari Bandara SAMS Sepinggan ada 202.277 orang. Sementara di Bandara APT Pranoto tahun lalu tercatat sekitar 90.000 orang penumpang.

Sumber Bisnis, edit koranbumn

Check Also

Pelindo Sambut Hangat Tamu Negara Peserta ASEAN Port Association Meet 2019 di Yogyakarta ⁣

Total seribu atlet dan kontingen dari sembilan negara Asia Tenggara yang tergabung dalam ASEAN Ports …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *