Home / Berita / BNI Syariah Pantau Ada Kenaikan Transaksi Gunakan Kartu Pembiayaan Syariah Pada Ramadan Tahun Ini

BNI Syariah Pantau Ada Kenaikan Transaksi Gunakan Kartu Pembiayaan Syariah Pada Ramadan Tahun Ini

BNI Syariah memantau ada kenaikan transaksi menggunakan kartu pembiayaan syariah pada bulan Ramadhan tahun ini. Sekretaris Perusahaan BNI Syariah, Rima Dwi Permatasari mengatakan kenaikannya mencapai 30 persen dari bulan-bulan biasanya.

“Tahun lalu sempat ada penurunan, tapi tahun ini Alhamdulillah naik hingga 30 persen,” kata Rima di The Dharmawangsa, Selasa (21/5).

BNI Syariah menargetkan penerbitan kartu pembiayaan syariah, Hasanah Card mencapai 309 ribu kartu pada akhir 2019. Saat ini jumlahnya mencapai 280 ribu kartu. Sementara target pembiayaannya mencapai Rp 1,2 triliun.

Per April 2019, outstanding loan mencapai Rp 377 miliar. Rima menyampaikan, kartu pembiayaan syariah memiliki skema yang berbeda dengan kartu kredit konvensional pada umumnya.

“Kartu pembiayaan ini memang tidak mendorong untuk konsumtif, kartu ini bertujuan sebagai pembantu transaksi ketika masyarakat tidak punya pilihan lain,” kata Rima.

Sehingga biasanya, mayoritas penggunaan Hasanah Card yakni di luar negeri, juga untuk keperluan terkait travel. Kurs Hasanah Card cukup kompetitif dan mendekati kurs acuan Bank Indonesia.

“Tahun ini mayoritas Hasanah Card digunakan untuk travel, kemudian groceries, tahun lalu kebanyakan dipakai untuk groceries,” kata dia.

Rima menambahkan, kartu pembiayaan merupakan salah satu pelengkap layanan BNI Syariah. Namun, bukan jadi fokus utama pertumbuhan pembiayaan yang mayoritas masih dipimpin oleh pembiayaan Griya atau kepemilikan rumah.

Saat ini, jumlah nasabah BNI Syariah mencapai 3 juta rekening dengan Dana Pihak Ketiga sebesar Rp 36 triliun. Diharapkan tahun ini DPK tumbuh 16 persen menjadi Rp 41,6 triliun.

Sumber Republika, edit koranbumn

Check Also

Susunan Direksi Baru Bio Farma

Bio Farma perkenalkan susunan direksi baru pada tanggal 16 September 2019, berdasarkan Keputusan Menteri BUMN …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *