Home / Berita / Bukit Asam Rambah Bisnis Real Estate dan Konstruksi Bidik Pasar Jakarta

Bukit Asam Rambah Bisnis Real Estate dan Konstruksi Bidik Pasar Jakarta

 PT Bukit Asam Tbk (PTBA) mulai merambah lini bisnis lain. Melalui pendirian PT Bukit Multi Properti, PTBA masuk ke sektor real estate dan konstruksi.

PT Bukit Multi Properti berada di bawah entitas anak PTBA yakni PT Bukit Multi Investasma. Perusahaan ini akan bergerak di bidang konstruksi hingga real estate, mulai dari konstruksi tempat tinggal, perkantoran, industri, pusat perbelanjaan, pendidikan, hingga real estate baik yang dimiliki sendiri maupun disewa.

Selain itu, Bukit Multi Properti juga akan menggarap proyek penginapan, tempat hiburan dan olahraga, serta pemasangan bangunan pra-fabrikasi untuk gedung. Dalam mendiversifikasi usaha ini PTBA melakukan dua opsi yakni membangun sendiri dan membeli bangunan yang sudah jadi.

Septyo Cholidie, Manager Investment Relations PTBA menyebutkan, segmentasi produk real estate dan konstruksi ini akan berada di Jakarta. “Saat ini masih di Jakarta,” terang Septyo

Bahkan, ia mengatakan tahun ini PTBA telah berencana untuk membeli gedung perkantoran di Jakarta. “Untuk keperluan sendiri dan komersil,” lanjutnya.

Selain itu, PTBA juga akan membangun perumahan untuk karyawan dan guest house di Jakarta. Meski demikian, Septyo mengaku kontribusi segmen real estate dan konstruksi tidak akan berpengaruh terlalu banyak terhadap kinerja konsolidan PTBA.

Hal ini karena hingga lima tahun ke depan, PTBA masih akan mengandalkan pemasukan dari sektor batubara. Sehingga untuk saat ini PTBA belum begitu fokus untuk menargetkan pemasukan dari lini bisnis ini.

Menurutnya, kontribusi dari segmen real estate baru akan terasa dalam lima sampai enam tahun ke depan. “Untuk angkanya belum bisa ditentukan,” tutup Septyo.

Untuk diketahui, tahun ini PTBA mengalokasikan dana Rp 6,5 triliun untuk belanja modal alias capital expenditure (capex).

Sebanyak Rp 1,5 triliun digunakan untuk perawatan rutin dan berkala, sementara Rp 5 triliun akan digunakan untuk pengembangan, salah satunya adalah injeksi modal ke Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) Sumsel 8 dan injeksi dana ke sektor properti.

Sumber Kontan, edit koranbumn

 

Check Also

Menteri Rini M Soemarno Apresiasi Perkembangan Proyek yang Dikerjakan Krakatau Steel

Kunjungan Menteri BUMN Rini M. Soemarno kemarin masih membekas kepada insan Krakatau Steel. Menteri Rini …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *