Home / Anak Perusahaan / Butuh Rp5 Triliun, BTN Lakukan Spin Off UUS

Butuh Rp5 Triliun, BTN Lakukan Spin Off UUS

 PT Bank Tabungan Negara Tbk (BBTN) siap menyapih unit usaha syariah (UUS) pada 2020 menjadi Bank Usaha Syariah (BUS). Selain memenuhi ketentuan terkait, aksi ini dilakukan unit syariah perseroan agar lebih leluasa melakukan ekspansi.

“Saat ini kinerja UUS BTN sudah cukup baik, namun kalau sudah spin off kelak ekspansinya akan lebih leluasa,” kata Direktur Bisnis Konsumer BTN Budi Satria, Jumat (4/10).

Hingga semester 1-2019 lalu Budi menjelaskan UUS BTN mencatat pertumbuhan aset sebesar 19,67% menjadi Rp 29,17 triliun. Kemudian penyaluran pembiayaan tumbuh 16,54% menjadi Rp 23,16 triliun, serta penghimpunan dana pihak ketiga (DPK) tumbuh 18,15% menjadi Rp 23,02 triliun.

Sementara Direktur Keuangan BTN Nixon Napitupulu bilang untuk menunaikan rencana tersebut, bank dengan bisnis utama di segmen kredit perumahan ini setidaknya butuh dana untuk Rp 5 triliun untuk menjaga kecukupan modal BUS perseroan kelak.

“Dari hitungan kasar setidaknya kami butuh menyuntik modal Rp 4,5 triliun hingga Rp 5 triliun untuk menjaga ekspansi BUS setidaknya sampai lima tahun ke depan setelah spin off,” katanya dalam kesempatan yang sama.

Nixon juga menambahkan, dana tersebut dibutuhkan dengan asumsi bahwa BUS BTN kelak akan dimiliki sepenuhnya. Meski demikian BTN disebut Nixon membuka peluang dengan pihak lain untuk melakukan penanaman modal.

“Kami sedang mengkaji apakah nanti kepemilikan kami 100%, 61% dengan 39% dilepas atau bagaimana. Kami terbuka dengan opsi tersebut,” lanjutnya.

Sumber Kontan, edit koranbumn

Check Also

PII Hadir Acara Market Sounding Proyek KPBU PSEL Legok Nangka

Proyek KPBU Pengelolaan Sampah untuk Energi Listrik (PSEL) Legok Nangka telah memasuki tahap Market Sounding …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *