Home / Berita / Jasindo Siapkan Langkah Transformasi Bisnis 4.0

Jasindo Siapkan Langkah Transformasi Bisnis 4.0

Guna menjawab tantangan zaman seiring transformasi bisnis 4.0, PT Asuransi Jasa Indonesia (Persero) (Jasindo) menyiapkan beberapa langkah dan strategi khusus.  Satu di antaranya, melibatkan kaum milenial dan melakukan langkah soft selling menggunakan sosial media.

“Kita akan melakukan soft selling. Akan lebih masuk ke top of mind kalangan milenial dengan cara penjualan menggunakan YouTube misalnya dan media sosial lainnya,” kata Direktur Utama Jasindo Edie Rizliyanto.

Edi mengatakan, Jasindo juga menyadari adanya pergeseran bisnis dari owning economy menjadi sharing economy.

Karena itulah selain melakukan soft selling, Jasindo juga akan melakukan upaya peningkatan kompetensi SDM dan budaya teknologi, perluasan market share berkolaborasi dengan Financial Technology, peningkatan brand image dengan digital marketing, penambahan produk korporasi dan retail serta mempermudah proses klaim asuransi.

Strategi ini diharapkan dapat meningkatkan performa asuransi Jasindo di tahun depan. Tak hanya itu, perusahaan juga telah menargetkan premi bruto pada tahun 2019 sekitar Rp 6,2 triliun.

Edie optimistis hal itu bisa tercapai karena berpijak pada kesuksesan tahun lalu. Perlu diketahui, kinerja perusahaan sampai dengan Triwulan III atau sampai dengan per September 2018 terus meningkat.

Posisi keuangan (Neraca) non-konsolidasi perusahaan Per 30 September 2018 dengan posisi aset beserta liabilitas dan ekuitas sebesar Rp12,757 triliun, naik sebesar Rp3,5 triliun dari posisi tahun lalu di bulan yang sama yakni per 30 September 2017.

Sedangkan untuk Laporan Laba Rugi, Edie menjelaskan, Premi Bruto Gabungan per 30 September 2018 sebesar Rp3,379 triliun atau 58,18% dari anggaran.

“Dan bila dibandingkan dengan September 2017 terdapat kenaikan Rp189 miliar atau sebesar 105,95%,” katanya.

Selanjutnya, untuk klaim bruto gabungan per September 2018 sebesar Rp1,747 triliun atau mencapai 53,4% terhadap anggaran.

“Dan apabila dibandingkan dengan Agustus 2017, mengalami penurunan klaim sebesar Rp674 miliar,” kata Edie.

Hasil investasi per 30 September 2018 sebesar Rp139,488 miliar atau 73,04% dari anggaran dan mengalami peningkatan sebesar Rp 76,434 miliar atau 221,22% jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun 2017.

Edie menambahkan, penyumbang revenue terbesar untuk perusahaan berasal dari Class of Business (COB) Oil and Gas dan Asuransi Keuangan.

Sampai dengan Triwulan III (Per September 2018), dalam premi gabungan perusahaan, penyumbang produksi terbesar dari 3 Class of Business (COB) yakni COB Aneka sebesar Rp981,277 miliar, COB Oil and Gas sebesar Rp669,167 miliar dan COB Property sebesar Rp631,755 miliar.

Untuk segmen korporasi sendiri, penyumbang produksi terbesar dari Class of Business (COB) Property dan Oil and Gas. COB Property memperoleh produksi sebesar Rp482,619 miliar dan COB Oil & Gas memperoleh produksi sebesar Rp 669,167 miliar.

Sedangkan untuk segmen ritel, penyumbang produksi terbesar dari Class of Business (COB) Kendaraan Bermotor dan Aneka. COB KBM memperoleh produksi sebesar Rp. 470,777 miliar dan COB Aneka memperoleh produksi sebesar Rp. 936,576 miliar.

Sementara itu, Direktur Teknik dan Luar Negeri Jasindo Ricky Tri Wahyudi mengatakan untuk menyikapi pola kerja yang disruptif ada beberapa hal yang akan dilakukan oleh manajemen.

Ada beberapa program utama kata Ricky yang akan diterapkan oleh Jasindo. Pertama adalah mengupayakan penyelesaian proses klaim dengan teknologi melalui Virtual Claim Management System.

Nantinya para konsumen dapat melakukan kontrol dan mengakses proses klaim dengan aplikasi teknologi.

“Ini dilakukan agar konsumen bisa mendapatkan layanan klaim dengan kepastian proses,”ujarnya.

Direktur Operasi Ritel Jasindo Sahata L Tobing juga menambahkan, pihaknya juga akan melakukan kerja sama dengan perusahaan-perusahaan startup karena menyadari saat ini memang era dari generasi milenial.

“Kita sudah bertemu dengan 12 startup dan melakukan kerja sama dengan start up. Membahas misalnya soal travel insurance dan lain sebagainya,”kata Sahata. (Willy Widianto)

Sumber kontan.co.id, edit koranbumn

Check Also

Home Made IT Service, Bangun Kemandirian Teknologi Pelindo III

Perkembangan Revolusi Industri 4.0 menjadi perhatian Direktur Utama Pelindo III Doso Agung dalam pengelolaan pelabuhan …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *