Home / Berita / KAI Resmi integrasikan Moda LRT, Trans Musi, dan DAMRI

KAI Resmi integrasikan Moda LRT, Trans Musi, dan DAMRI

PT Kereta Api Indonesia (Persero) resmi mengintegrasikan moda LRT, Trans Musi, dan DAMRI di Stasiun LRT DJKA Palembang. PT KAI menyebut integrasi dilakukan sebagai upaya memberikan kemudahan, peningkatan pelayanan, dan okupansi transportasi umum.

Integrasi tersebut merupakan buah sinergi antara PT KAI, khususnya Divisi Regional III Palembang, dengan Balai Pengelola Kereta Api Ringan Sumatera Selatan, Perum DAMRI, PT Sarana Pembangunan Palembang Jaya (SP2J), dan Dinas Perhubungan Sumatera Selatan.

“Integrasi ini merupakan salah satu upaya peningkatan pelayanan dengan memberikan kemudahan bertransportasi kepada masyarakat. Harapannya, masyarakat akan mulai beralih menggunakan transportasi massal,” kata VP Public Relations PT KAI Agus Komarudin.

Jadi LRT tidak hanya sebagai ikon kebanggaan, tapi juga memberikan kemudahan dan manfaat yang besar, apalagi sekarang sudah terkoneksi dengan moda Trans Musi dan DAMRI, jadi semakin maksimal,” sambungnya.

Agus menjelaskan, tarif tiket integrasi ini lebih terjangkau dan konektivitasnya pun cukup merata. Terdapat tiga kategori tarif pada tiket integrasi ini, yakni umum, mahasiswa, dan pelajar. Bagi penumpang umum tarifnya sebesar Rp 10 ribu. Sementara untuk mahasiswa dan pelajar tarifnya sebesar Rp 7.000. Lalu tarif LRT-Trans Musi untuk kategori umum dan mahasiswa dipatok sebesar Rp 7.000. Sementara untuk pelajar hanya sebesar Rp 5.000.

Jika penumpang menggunakan DAMRI-LRT-Trans Musi, besaran tarif yang harus dibayar untuk penumpang umum dan mahasiswa sebesar Rp 12 ribu. Sementara untuk pelajar, tarifnya hanya Rp 10 ribu. Perbedaan ini merupakan ajakan untuk menggunakan transportasi umum, khususnya untuk kalangan mahasiswa dan pelajar dengan tarif yang terjangkau.

“Hal ini juga bertujuan agar para generasi muda, termasuk milenial, punya animo yang tinggi untuk ikut membudayakan naik transportasi massal,” jelasnya.

Integrasi antarmoda ini, menurut Agus, akan memberikan pelayanan yang maksimal, dengan pola operasi DAMRI akan berhenti di Stasiun DJKA setiap 10 menit dan untuk Trans Musi akan berhenti di setiap stasiun LRT. Sedangkan untuk LRT, tiket integrasi berlaku untuk rute Stasiun LRT DJKA sampai Stasiun Asrama Haji dan sebaliknya.

Cara mendapatkan tiketnya pun sangat mudah karena dilayani di loket pembelian di setiap stasiun-stasiun LRT, halte Trans Musi, dan loket DAMRI. Agus menambahkan, pihaknya akan terus menyosialisasikan perihal integrasi dan manfaat konektivitas antarmoda ini.

Pemberlakuan tiket integrasi antarmoda pun akan terus dievaluasi agar pelaksanaannya berjalan optimal, sebagai upaya memberikan kemudahan bagi masyarakat untuk bertransportasi.

Sumber Damri, edit koranbumn

Check Also

Bank Mantap Bentuk Unit Usaha Syariah

PT Bank Mandiri Taspen atau Bank Mantap membentuk unit usaha syariah. Saat ini bank tengah …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *