Home / Berita / Kementerian BUMN Bikin Platform Sistem Pembayaran Terintegrasi Memasuki Proses Akhir

Kementerian BUMN Bikin Platform Sistem Pembayaran Terintegrasi Memasuki Proses Akhir

Langkah Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) bikin platform sistem pembayaran pelat merah yang terintegrasi makin benderang.

PT Fintek Karya Nusantara (Finarya) yang dibentuk sebagai pengelola platform diproyeksikan akan masuk menjadi bagian Holding Keuangan dan Asuransi yang juga tengah dipersiapkan Kementerian BUMN.

“Iya benar, akan masuk ke holding keuangan nanti,” kata Deputi Bidang Usaha Jasa Keuangan, Jasa Survei dan Konsultan Kementerian BUMN Gatot Trihargo kepada Kontan.co.id, Jumat (8/2).

Gatot sekaligus menegaskan pernyataan Direktur Utama PT Bank Mandiri (Persero) Tbk Kartika Wiroatmodjo yang dalam Rapat Dengar Pendapat Umum (RDPU) bersama Komsisi XI DPR pertengahan Januari lalu menyatakan, Finarya akan masuk Holding Keuangan di bawah komando PT Danareksa (Persero).

Finarya dibentuk PT Telekomunikasi Indonesia (Persero) Tbk  melalui PT Telekomunikasi Seluler alias Telkomsel yang mengempit 99,99% kepemilikan saham.

Tak lama dibentuk, Finarya cepat ambil langkah. Mereka mentransformasikan layanan T-Cash milik Telkomsel menjadi LinkAja, dan akan resmi berubah 21 Februari mendatang. LinkAja yang kelak akan menjadi platform pembayaran pelat merah.

Termasuk melebur semua sistem pembayaran yang dimiliki bank-bank BUMN, anggota Himpunan Bank Milik Negara (Himbara): Mandiri, PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk , PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk , dan PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk.

Sementara terkait perkembangan holding, Gatot bilang saat ini prosesnya masih dalam pembahasan di Kementerian. “Masih dibahas, belum final,” kata dia.

Check Also

Lowongan PELNI Jadi ABK Kontrak Kapal Perintis

PT Pelni (Persero) membuka kesempatan berkarir sebagai ABK Kontrak Kapal Perintis. Pendaftaran paling lambat sampai …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *