Home / Berita / Kinerja Keuangan Krakatau Steel Alami Penurunan pada Semester I/2019

Kinerja Keuangan Krakatau Steel Alami Penurunan pada Semester I/2019

Emiten pelat merah yang sedang diselimuti berbagai prahara, PT Krakatau Steel, Tbk mencatatkan penurunan pendapatan di paruh pertama tahun ini dan membuat kinerja keuangan perseroan semakin parah.

Tidak hanya itu, pos beban tidak membukukan koreksi sedalam penurunan pendapatan, maka kinerja bottom line perusahaan makin tertekan. Hal ini membuat perusahaan kembali mencatatkan rugi, bahkan lebih dalam dibandingkan semester I-2018.

Sepanjang semester pertama 2019, pos pendapatan perusahaan anjlok 17,82% secara tahunan (year-on-year/YoY) menjadi US$ 702,05 juta atau setara Rp 9,83 triliun (asumsi kurs Rp 14.000/US$). Pada semester I-2018, KRAS mencatatkan pendapatan sebesar Rp 11,96 triliun.

Penyebab utama pertumbuhan negatif yang dicatatkan perusahaan adalah penurunan signifikan pada penjualan baja di pasar domestik, dari US$ 523,79 juta, dari sebelumnya US$ 731,37 juta. Selain itu, perolehan dari lini usaha rekayasa konstruksi juga turun 30,86% YoY menjadi US$ 13,15 juta.

Lebih lanjut, meskipun pos beban utama KRAS seperti beban pokok penjualan dan beban penjualan turun, namun proporsinya terhadap total pendapatan justru naik. Hal ini turut mengikis laba usaha perusahaan.

Pada semester I-2019, beban pokok penjualan turun 10,06% YoY menjadi US$ 678,07 juta. Akan tetapi, proporsi pos beban ini terhadap total pendapatan justru naik, dari 88,25% menjadi 96,58%.

Untuk diketahui, jika proporsinya sama seperti tahun lalu, maka beban pokok penjualan seharusnya turun menjadi US$ 619,55 juta.

Kondisi yang sama juga dicatatkan oleh pos beban penjualan, dimana proporsinya terhadap pendapatan naik dari 1,76% menjadi 2%.

Lebih lanjut, berbeda dengan dua pos beban di atas, beban umum, beban keuangan, dan beban lainnya justru meningkat.

Hingga akhir Juni 2019, beban umum dan administrasi naik 6,94% secara tahunan menjadi US 81,81 juta. Lalu, beban keuangan membukukan kenaikan 25,74% YoY menjadi US$ 62,07 juta. Sedangkan beban lainnya tercatat melesat 71,13% YoY ke level US$ 11,71 juta.

Kinerja keuangan KRAS semakin diperparah dengan bertambahnya porsi kerugian yang dibukukan dari entitas asosiasi dan ventura bersama, serta kerugian dari selisih mata uang asing.

Kerugian dari pos entitas asosiasi dan ventura bersama membengkak 73,53% secara tahunan menjadi US$ 16,73 juta. Kerugian paling besar disumbangkan oleh PT Krakatau Posco yang merugi US$ 13,29 juta

Sementara itu, KRAS yang pada paruh pertama tahun lalu mencatatkan keuntungan selisih kurs, kali ini terpaksa rugi US$ 15,5 juta.

Dengan demikian, wajar saja jika KRAS kembali membukukan rapor merah, dengan menorehkan kerugian mencapai US$ 134,95 juta atau setara Rp 1,89 triliun. Nilai tersebut membengkak dari periode yang sama tahun sebelumnya yang merugi US$ 16,01 juta atau setara Rp 224,17 miliar.

Sumber CNBC, edit koranbumn

Check Also

Manajemen & Redaksi KORANBUMN.com Mengucapkan Selamat Hari Jadi Dok Perkapalan Surabaya yang ke-109

Manajemen & Redaksi KORANBUMN.com Mengucapkan Selamat Hari Jadi Dok Perkapalan Surabaya yang ke-109 22 September …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *