Home / Berita / Krakatau Steel Fokus Restrukturisasi Hutang, Belum Bergabung ke dalam Holding Pertambangan

Krakatau Steel Fokus Restrukturisasi Hutang, Belum Bergabung ke dalam Holding Pertambangan

Beberapa waktu lalu berhembus kabar PT Krakatau Steel Tbk (KRAS) bergabung dalam holding Badan Usaha Milih Negara (BUMN) pertambangan yang dipimpin oleh PT Indonesia Asahan Alumunium (Inalum).

Menanggapi hal ini, Direktur Krakatau Steel Silmy Karim mengatakan bahwa fokus perusahaan saat ini adalah Krakatau Steel Silmy Karim mengatakan bahwa fokus perusahaan saat ini adalah estrukturisasi hutang estrukturisasi hutang terlebih dahulu. Walaupun tidak dipungkiri, memang ada pembahasan mengenai rencana bergabung itu.

“Sudah ada omongan tapi kan ada prosesnya. Selain itu kewenangannya tidak ada di saya,” kata Silmy ketika ditemui Kontan.co.id usai Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) KRAS, Jumat (26/4).

Diterangkan lebih lanjut oleh Silmy, baiknya industri tambang terintegrasi sehingga idealnya memang satu holding. “Perusahaan baja pasti punya support tambang. Kita sebagai negara yang kaya akan tambang harus terintegrasi,” terangnya.

Adanya integrasi yang baik dari perusahaan tambang akan memperkuat volume dari Inalum. Ia mengatakan, perannya saat ini hanya membantu dan mendorong supaya ini cepat terealisasi

Sekadar informasi, perusahaan plat merah ini pada tahun 2018 mencatatkan kerugian sebesar US$ 74,82. Sementara hutang sepanjang tahun 2018 sebesar US$ 2,49. Saat ini KRAS ingin fokus mempebaiki kinerja perusahaannya melalui restrukturisasi hutang, hal ini juga disetujui dalam RUPS KRAS, Jumat (26/4).

Sumber Kontan edit koranbumn

Check Also

INALUM Leadership Camp I Batch 1

INALUM kembali menunjukkan kepeduliannya dalam sektor pendidikan. Sekitar 100 mahasiswa dari 3 Perguruan Tinggi Negeri …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *