Home / Berita / Menteri Sri Mulyani Perkirakan Beberapa Asumsi Makro APBN 2019 Bakal Meleset

Menteri Sri Mulyani Perkirakan Beberapa Asumsi Makro APBN 2019 Bakal Meleset

Menteri Keuangan Sri Mulyani memperkirakan, beberapa asumsi makro dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) 2019 akan meleset dari asumsi. Di antaranya, Surat Perbendaharaan Negara (SPN) tiga bulan yang diprediksi mengalami tekanan.

Sri menjelaskan, kondisi tersebut mungkin terjadi meskipun tekanan kenaikan suku bunga global akan berkurang secara drastis pada semester kedua tahun ini.

Asumsi makro lain yang diperkirakan meleset adalah lifting minyak dan gas. “Diperkirakan tidak tercapai atau ada risiko mengalami pencapaian lebih rendah dari asumsi,” ujar Sri dalam Rapat Kerja Komisi XI DPR di Gedung DPR, Jakarta, Kamis (13/6).

Dengan kondisi tersebut, Sri menambahkan, terjadi tekanan terhadap pendapatan dan negara, terutama terlihat dari perpajakan. Risiko global menyebabkan penurunan ekspor, investasi dan pendapatan sejumlah perusahaan-perusahaan yang selama ini mengandalkan komoditas.

Pendapatan Negara Bukan Pajak (PNBP) juga diprediksi mengalami penurunan hingga akhir tahun. “Ini karena PNPB masih dominan dari sumber daya alam,” kata Sri.

Sementara itu, dari sisi belanja, tren belanja pemerintah diproyeksikan masih cukup menyesuaikan asumsi awal. Yakni, realisasi belanja 94 hingga 97 persen dengan penyerapan belanja diperkirakan 96 sampai 98 persen. Defisit di tahun ini juga diprediksi masih terkendali, sesuai dengan angka dalam Undang-Undang APBN.

Sri menuturkan, berbagai proyeksi tersebut ditetapkan terutama dengan melihat lingkungan global. Dilihat dari perekonomian dunia, aktivitas ekonomi riil masih mengalami perlemahan yang diakibatkan adanya tensi perdagangan. Selain itu, perang dagang antara Amerika Serikat (AS) dengan partner dagangnya telah menimbulkan dampak negatif, terutama pada akhir 2018, yang kini masih mengalami eskalasi.

Dari indeks perdagangan dan manufaktur global, Sri menuturkan, juga terlihat tren ke bawah. “Terutama terjadi pada akhir 2018 dan sekarang masih tetap berlangsung,” katanya.

Ketidakpastian global yang meningkat ini juga menyebabkan beberapa instansi internasional melakukan revisi proyeksi ekonomi global 2019. Salah satunya International Monetary Fund (IMF).

Pada tahun lalu IMF memperkirakan pertumbuhan ekonomi dunia adalah 3,7 persen, kemudian direvisi menjadi 3,5 persen saat memasuki tahun 2019. Terakhir, IMF kembali menurunkan proyeksinya menjadi 3,3 persen.

Sri menambahkan, Bank Dunia juga memperbaharui revisi pertumbuhan ekonomi tahun ini menjadi 2,6 persen pada beberapa hari lalu. Angka tersebut turun 0,3 persen sejak proyeksi ekonomi sebelumnya.

Berbagai penurunan proyeksi tersebut menggambarkan risiko ekonomi global untuk tahun ini telah termateralize atau telah terjadi. “Yaitu dalam bentuk downside risk akibat perang dagang,” ucapnya.

Faktor lain yang juga memberikan pengaruh adalah Brexit yang masih tidak pasti, fluktuasi harga komoditas dan tekanan kondisi geopolitik. Moderasi pertumbuhan ekonomi di China turut memberikan kontribusi.

Sumber Republika, edit koranbumn

Check Also

Hingga Kuartal III/2019, Total Pelanggan PLN Berjumlah 74,16 Juta

PT Perusahaan Listrik Negara (PLN) terus gencar menambah jumlah pelanggan. Hingga kuartal III 2019, jumlah …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *