Home / Berita / PLN Tegaskan PLTU Tidak Sebabkan Polusi di DKI Jakarta

PLN Tegaskan PLTU Tidak Sebabkan Polusi di DKI Jakarta

PT PLN (Persero) menegaskan polusi di DKI Jakarta bukan disebabkan oleh pembangkit listrik tenaga uap (PLTU), melainkan dari kendaraan bermotor dengan porsi hampir 70 persen.

Executive Vice President Corporate Communication and CSR PLN I Made Suprateka mengatakan pihaknya telah melakukan pertemuan dengan pemerintah Provinsi DKI Jakarta, lembaga swadaya masyarakat (LSM), dan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) untuk membahas polusi Jakarta. Dari pertemuan tersebut, disimpulkan penyumbang polusi Jakarta berasal dari asap kendaraan sebesar 70 persen.

Sementara itu, terkait sejumlah PLTU yang disinyalir menimbulkan polusi, PLN menyatakan bahwa pembangkit tersebut bukan milik perseroan melainkan produsen listrik swasta (independent power producer/IPP) yang listriknya digunakan untuk kawasan industri.

Dia mencontohkan PLTU Cikarang Listrindo di Bekasi merupakan milik IPP yang produksi listriknya untuk kebutuhan kawasan industri tersebut. PLN juga tidak membeli listrik dari pembangkit tersebut.

“Bukan PLTU melainkan kendaraan [penyebab polusi]. Jakarta dikelilingi PLTU tidak benar, memang anginnya berjamaah masuk ke Jakarta semua,” katanya saat acara sosialisasi One Man One Vote di Kantor Pusat PLN, Jakarta, Kamis (1/8/2019).

Menurutnya, pembangkit listrik milik PLN yang berada di dekat Jakarta adalah pembangkit listrik tenaga gas uap (PLTGU) Muara Karang. Pembangkit tersebut tidak menggunakan batu bara sebagai bahan bakar.

Adapun PLTU milik PLN yang terdekat dari DKI Jakarta adalah PLTU Suralaya yang berjarak sekitar 100 kilometer (km) dari DKI Jakarta. Semburan debunya pun diyakini hanya mencapai jarak 30 km.

Made tidak memungkiri dalam waktu dekat PLN memang akan mengoperasikan dua pembangkit listrik tenaga uap, yakni PLTU Jawa 7 di Banten dan PLTU Jawa 8 di Cilacap. Namun, PLN optimistis pembangkit tersebut tidak menghasilkan polusi karena memiliki teknologi boiler ultra supercritical.

“Setiap PLTU yang kita bangun sudah disertai dengan teknologi ultra critical sehingga sebaran debu fly ash rontok ke bottom ash,” katanya.

Sumber Bisnis, edit koranbumn

Check Also

Jalin Sinergi Aliansi Perguruan Tinggi BUMN Membentuk BUMN Universities

Sebagai komitmen Pertamina untuk melakukan sinergi BUMN, Pertamina ikut serta dalam kegiatan penandatanganan perjanjian kerja …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *