Home / Anak Perusahaan / PP Presisi Melampaui Target Kontrak Baru 2018

PP Presisi Melampaui Target Kontrak Baru 2018

PT PP Presisi Tbk. membukukan kontrak baru Rp5,2 triliun pada 2018 atau melampaui target senilai Rp5,0 triliun.

Berdasarkan siaran pers, PP Presisi melaporkan mendapatkan tambahan kontrak baru Rp758,5 miliar pada Desember 2018. Pekerjaan itu berasal dari civil work dan ready mix pelabuhan Patimban, pekerjaan civil work pelabuhan dan jalan akses pabrik kertas OKI, formwork Darmo Hill, TOD Pondok Cina Depok, The Park Sawangan, serta kontrak eksplorasi tambang batu bara di Kalimantan Timur.

Dengan tambahan pekerjaan tersebut, total kontrak baru yang dikantongi perseroan sepanjang Januari 2018-Desember 2018 senilai Rp5,2 triliun. Pencapaian itu melampaui 4% target Rp5,0 triliun pada 2018.

Emiten berkode saham PPRE itu melaporkan perolehan kontrak baru tahun lalu masih didominasi oleh mining services dan civil work sebesar 77,1% disusul oleh ready mix 9,8%,  foundation 5,3%, formwork 4,5%, serta heavy equipment rental dan erectorsebesar 3,3%.

Sejalan dengan pencapaian tersebut, Direktur Keuangan PP Presisi Benny Pidakso mengatakan optimistis mencapai target kontrak baru Rp5,5 triliun-Rp6,0 triliun pada 2019. Nilai itu naik 10%-15% dari realisasi 2018.

Untuk mencapai target tersebut, Benny mengatakan pihaknya telah menyiapkan sejumlah strategi. Salah satunya memperkuat sinergi dengan entitas induk, PT PP (Persero) Tbk., melalui pengerjaan semua kontrak. “Seiring dengan kontrak-kontrak baru yang diperoleh PP pada kuartal IV/ 2018 yang akan di-drowdon kepada kami pada 2019 serta kontrak-kontrak baru yang diperoleh pada 2019,” ujarnya dalam siaran pers, Selasa (8/1/2019).

Selain itu, dia mengungkapkan perseroan akan menggarap terbukanya captive market pembangunan gedung dan infrastruktur dari holding maupun anggota dari Holding Badan Usaha Milik Negara Perumahan dan Kawasan.

Selanjutnya, PPRE akan mendorong entitas anak, PT Lancarjaya Mandii Abadi (LMA), untuk mengembangkan lini bisnis jasa pertambangan sebagai diversifikasi usaha yang masih berbasis alat berat. Di samping itu, diversifikasi ke bidang soil improvement lewat ekspansi anorganik juga bakal ditempuh perseroan.

“Dengan strategi tersebut, PPRE optimistis dapat memenuhi harapan PP untuk dapat berkontribusi sebesar 11% terhadap total nilai pekerjaan baru tahun ini,” imbuhnya.

Benny menyatakan PPRE akan menyasar proyek-proyek strategis nasional mulai dari konektivitas seperti bandar udara, pelabuhan, dan jalan tol. Kemudian, perseroan juga mengincar proyek sarana penunjang swasembada pangan seperti bendungan dan irigasi. Untuk pekerjaan erector, pihaknya juga menargetkan pembangunan pembangkit listrik.

Dari sisi pembentukan Holding BUMN Karya, PPRE juga mengincar pembangunan perumahan dan kawasan seiring adanya peningkatan captive market bagi perseroan. Adapun, proyek pembangunan gedung milik swasta turut menjadi incaran.

Terakhir, Benny mengatakan juga mengincar proyek jasa pertambangan sejalan dengan peningkatan harga batu bara dan mineral.

sumber Bisnis / edit koranbumn

Check Also

Lakukan Green Activity, BNI Syariah Implementasikan Program Bike to Work ke Seluruh Cabang BNI Syariah

Dalam rangka menerapkan SDG’s, BNI Syariah terus gencar melakukan green activity sebagai upaya mengajak masyarakat …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *