Home / Berita / Sepanjang Tahun 2018, AirNav Indonesia Catatkan Pendapatan Sebesar Rp 3,2 triliun

Sepanjang Tahun 2018, AirNav Indonesia Catatkan Pendapatan Sebesar Rp 3,2 triliun

Perusahaan penyelenggara pelayanan navigasi penerbangan dalam negeri, AirNav Indonesia optimis seiring pertumbuhan pergerakan pesawat di bandara seluruh Indonesia, maka disanalah perusahaan navigasi tetap berkembang.

Novie Riyanto, Direktur Utama AirNav Indonesia mengatakan dalam lima tahun berturut-turut perseroan tidak pernah merugi dan terus mencatatkan pertumbuhan yang signifikan. “Di 2018 kemarin saja kami mampu memperoleh laba bersih Rp 320 miliar dan revenue sekitar Rp 3,2 triliun,” terangnya saat media gathering AirNav Indonesia, Rabu (20/2).

Menguatnya kurs dollar Amerika Serikat (AS) di tahun lalu diakui manajemen berdampak positif bagi perseroan. Sebab kata Novie, 70% dari pendapatan AirNav diperoleh dengan dolar AS.

Terkait target, manajemen mengaku bahwa nature bisnis ini ialah monopoli, sehingga tidak ada target keuntungan tertentu. Meski pun demikian tingkat pergerakan pesawat di Indonesia yang telah mencapai level 2,4 juta sampai 2,5 juta per tahun diprediksi bakal mengembangkan pendapatan perseroan.

Menurut Novie, dalam Rencana Kerja dan Anggaran Perusahaan (RKAP) tahun 2019 ini proyeksi akan revenue perseroan mencapai Rp 3,667 triliun. Adapun saat ini AirNav telah hadir di 300 bandara seluruh Indonesia dengan jumlah air traffic controler (ATC) sebanyak 2.000 unit.

Tahun 2018 kemarin belanja modal (capital expenditure/capex) yang dianggarkan senilai Rp 2,5 triliun baru terealisasi sebanyak Rp 1,9 triliun, dan sisanya akan carry over di tahun 2019 dengan nilai investasi tahun ini sekitar Rp 2,9 triliun.

Investasi tersebut dipastikan berasal dari dana kas internal perseroan. Beberapa kendala terkait realisasi 2018 menurut Novie lebih kepada faktor eksternal perseroan. “Seperti pemasangan alat Inertial Reference System (IRS) yang sudah kami siapkan, ternyata dari penyelenggara bandaranya lahan masih belum siap,” terangnya.

Sumber Kontan , edit koranbumn

Check Also

Waskita Infrastruktur Siap Bangun Dua Pembangkit Mikrohidro Kapasitas 61 MW

PT Waskita Karya Infrastruktur, anak usaha PT Waskita Karya (Persero) Tbk., siap membangun dua pembangkit …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *