Home / Berita / Volume Transaksi Remintansi BNI Tercatat Sebesar US$85,3 Miliar per Desember 2018

Volume Transaksi Remintansi BNI Tercatat Sebesar US$85,3 Miliar per Desember 2018

PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk. mencatatkan volume transaksi remitansi sebesar US$85,3 miliar per Desember 2018. Nilai tersebut tumbuh sebesar 14,2% secara tahunan (year on year/yoy).

Direktur Tresuri dan Bisnis Internasional BNI Rico Rizal Budidarmo mengatakan guna meningkatkan volume transaksi dan juga kualitas layanan remitansinya di tahun ini, perseroan bergabung menjadi member eksklusif Society for Worldwide Interbank Financial Telecommunication – Global Payment Innovation (SWIFT GPI).

“Kami menjadi pionir atau bank pertama yang go live SWIFT GPI di Indonesia sejak 8 Januari kemarin. Sebagai anggota SWIFT GPI, BNI disebut dapat memberikan pelayanan transaksi keuangan antar negara secara lebih cepat, lebih transparan, dan jauh lebih mudah melacak posisi transaksi pembayaran yang dilakukan,” katanya melalui siaran pers, Selasa (8/1/2019).

Hal itu dimungkinkan karena SWIFT GPI menerapkan kode referensi Unique End to End Transaction Reference (UETR) yang dapat dimonitor, sehingga keberadaan transaksi dapat terlacak keberadaannya secara real time.

SWIFT GPI merupakan sebuah standar baru dalam pembayaran global lintas negara, dimana terdapat penyempurnaan atas proses dan transparansi pembayaran yang sebelumnya diterapkan melalui SWIFT.

Standar SWIFT GPI diterbitkan oleh sebuah perusahaan penyedia layanan kiriman uang ke seluruh dunia yang saat ini memiliki 10.400 member di 200 negara, baik bank maupun non bank. Sebagai member, BNI menjadi salah satu dari 360 bank di seluruh dunia yang telah melakukan inisiasi menjadi anggota SWIFT GPI.

Melalui SWIFT GPI, BNI ingin meningkatkan layanan kepada nasabah, baik korporasi maupun ritel, yang membutuhkan layanan kiriman uang sesuai kebutuhan mereka. Kebutuhan terbesar nasabah adalah informasi mengenai keberadaan transaksi mereka serta kepastian waktu tempuh transaksi hingga sampai ke penerima.

Rico menyebut, dahulu untuk menemukan transaksi kiriman uang harus melalui beberapa proses. Di antaranya harus menanyakan status transaksi kepada intermediary bank melalui MT 199 dan menunggu jawaban yang waktunya tidak dapat diketahui.

“Dengan SWIFT GPI, bank dan nasabah dapat mengetahui dimana transaksi berada secara real time,” ujar Rico.

Sebagai pionir transaksi berbasis SWIFT GPI di Indonesia, BNI disebutnya akan terus mengembangkan sistem untuk memenuhi kebutuhan nasabah. Tahap selanjutnya perseroan akan membangun aplikasi tracker transaksi SWIFT GPI yang dapat diakses oleh nasabah melalui gadget, jadi mereka bisa melakukan tracking transaksi pribadi langsung melalui ponselnya.

Perbankan yang tidak bergabung sebagai member SWIFT GPI tidak dapat memantau proses transaksi yang dia kirimkan. Nasabah juga akan sulit untuk memantau posisi transaksi. Waktu tempuh transaksi tidak dapat teridentifikasi dikarenakan pengirim dan penerima tidak mengetahui berapa jumlah bank yang harus dilalui oleh transaksi tersebut.

Sumber Bisnis Edit koranbumn.com

Check Also

Pelindo Sambut Hangat Tamu Negara Peserta ASEAN Port Association Meet 2019 di Yogyakarta ⁣

Total seribu atlet dan kontingen dari sembilan negara Asia Tenggara yang tergabung dalam ASEAN Ports …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *