Home / Berita / Wamen Department Of Energy Filipina Berkunjung ke Plant Site Perta Arun Gas Lhokseumawe

Wamen Department Of Energy Filipina Berkunjung ke Plant Site Perta Arun Gas Lhokseumawe

Wakil Menteri Department of Energy (DOE) Filipina, Donato Marcos beserta rombongan melakukan kunjungan kerja ke Plant Site PT Perta Arun Gas (PAG), di Lhokseumawe, pada 6-8 Agustus 2019.

Kunjungan kerja dilakukan untuk melihat potensi bisnis dalam lingkup pembahasan proyek LNG to power di Filipina, small scale LNG plant, joint study midstream field dan pengembangan program untuk sharing knowledge Fasilitas Regasifikasi. Kunjungan yang dilakukan dalam 2 batch, yaitu  7 Agustus dan 21 Agustus 2019.

Turut mendampingi Wamen (DOE), Financial Services Director, Araceli Soluta, Chief Downstream Conventional Energy Legal Services Division, Atty. Gabriel Corpuz, Gas Policy Development Project Director, Dr. Ramon Clarete, Science Research Specialist II Natural Gas Management Division, Erwin Domingo, Project Technical Officer, Mr. Renzi Frias, didampingi oleh Tim PGN.  Tiba di Main Office PAG, Rombongan disambut  oleh Technical & Operation Director PAG, Dody Noza beserta Management Plant Site.

Dalam kesempatan tersebut, Dody menyampaikan apresiasi setinggi-tingginya atas kunjungan kerja spesifik yang dilaksanakan oleh Wamen beserta rombongan DOE. “Kami ucapkan terima kasih kepada Wamen beserta tim atas kunjungan kerjanya,” sambut Dody.

Sementara itu, Donato Marcos juga mengungkapkan terima kasih kepada PAG. Donato juga menjelaskan bahwa tujuan tim melakukan kunjungan kerja adalah untuk mengetahui implementasi dari rencana kerja, program serta peraturan terhadap perkembangan industri LNG di Indonesia.

“Kami ingin memperkuat perancangan kebijakan  industri LNG di Filipina karena kami masih tergolong baru untuk mengembangkan Industri di bidang LNG. Maka dari itu, kami ingin mengembangkan knowledge dan skill mengenai pengoperasian fasilitas LNG dan proses perancangan kebijakan antara perusahaan dengan pemerintah,” jelas Donato Marcos.

Saat Meeting berlangsung,  Dody memaparkan overview bisnis proses PAG dari aspek operasi, produksi serta kebijakan yang diimplementasikan di perusahaan dalam hal fasilitas regasifikasi. Tidak hanya itu, Dody didampingi Management Plant site juga menjelaskan terkait dengan Proses serta standar HSE PAG yang berpedoman kepada Pertamina selaku korporasi Perusahaan.

“PAG  mengoperasikan Terminal Penerimaan & Regasifikasi LNG di Arun Lhokseumawe Aceh. Di awal 2015, semenjak beroperasi, fasilitas tersebut telah mampu memenuhi kebutuhan energi untuk pembangkit listrik dan industri di Aceh dan Sumatera Utara.  Untuk bisnis ini, regasifikasi dengan customer utama PT PLN (Persero) dimana LNG dibawa oleh LNG cargo untuk kemudian di unloading ke tanki LNG PAG. Hasil Regasifikasi ini disalurkan untuk Kebutuhan Power Plant di Aceh Utara & Belawan milik PLN, ” jelas Dody.

Selain pemaparan tentang bisnis-bisnis yang saat ini sedang dijalankan oleh perusahaan, Dody juga memaparkan potensial bisnis ke depannya serta beberapa tantangan yang dihadapi oleh PAG.

Wamen beserta rombongan didampingi management PAG melakukan site visit Kilang PAG. Rombongan terlihat antusias saat sedang melakukan site visit. Mereka berkesempatan mengunjungi Fasilitas–fasilitas PAG seperti tanki, power generator, di Open Rack Vaporizer (ORV) serta pelabuhan khusus Blang Lancang.

Setelah selesai melakukan kunjungan kerja ke PAG, rombongan DOE  menuju Jakarta untuk meeting dengan Kementerian ESDM dan site visit ke Nusantara Regas.

Sumber Pertamina, edit koranbumn

Check Also

LMAN Bayar Dana Pembebasan Lahan Tol Semarang – Demak Sebesar Rp66 Miliar

Lembaga Manajemen Aset Negara (LMAN) melakukan pembayaran sebesar Rp66 miliar untuk pembebasan lahan pembangunan jalan …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *