Home / Berita / WIKA Optimistis Raih Kontrak Baru Rp 37 Triliun di Kuartal III/2019

WIKA Optimistis Raih Kontrak Baru Rp 37 Triliun di Kuartal III/2019

PT Wijaya Karya (WIKA) baru membukukan kontrak baru sebesar Rp 15,23 triliun. Kontrak baru itu baru sekitar 24,67% dari target keseluruhan tahun ini yang sebesar Rp 61,74 triliun.

Direktur Utama PT Wijaya Karya Tbk Tumiyana mengatakan, WIKA belum akan merevisi target perolehan nilai kontrak baru pada tahun ini. Dia optimistis pada sisa tahun ini bisa mendapatkan lebih banyak tawaran.

Menurutnya, pada kuartal III-2019 WIKA akan memperoleh nilai kontrak baru sebesar Rp 37 triliun.

“Kalau yang lain sudah pada turun, saya boleh revisi tapi naik. Karena kalau turun artinya tidak kerja,” jelas Tumiyana dalam acara Ngopi BUMN di Kementerian BUMN, Rabu (7/8).

Sekretaris Perusahaan PT Wijaya Karya Tbk Mahendra Vijaya menambahkan, untuk mencapai target tersebut WIKA menyasar antara lain proyek MRT dan LRT fase dua, storage tank di Indonesia bagian Timur dan pembangkit listrik di Sumatra.

Termasuk juga beberapa proyek tol di Jawa, serta beberapa proyek tank farm,perpipaan dan processing plant.  

Namun, Mahendra enggan menjelaskan secara detil dengan alasan kebijakan marketing dari WIKA.

Adapun sepanjang semester I-2019 WIKA meraih kontrak baru sebesar Rp 2,68 triliun dari sektor industri.
Kemudian perolehan dari sektor infrastruktur dan bangunan sebesar Rp 5,98 triliun, sektor energi dan industrial plant sebesar Rp 5,94 triliun dan properti sebesar Rp 627,45 miliar.

Deretan kontrak baru yang telah diperoleh WIKA selama paruh pertama ini antara lain pembangunan jalan tol Serpong-Balaraja, Relokasi pipa Pertamina di Jawa Barat, Hotel Domestik Terminal 3 Bandara Soekarno-Hatta beserta proyek luar negeri antara lain Malaysia, Aljazair dan Taiwan.

Sementara itu, tahun ini, WIKA menargetkan perolehan kontrak baru di sektor industri sebesar Rp 6,96 triliun, sektor infrastruktur dan bangunan sebesar Rp 39,75 triliun, sektor energi dan industrial plant sebesar Rp 11,56 triliun dan sektor properti sebesar Rp 3,47 triliun.

Pada semester II-2019 WIKA berharap perolehan nilai kontrak baru ini tercapai sejalan dengan pengeluaran pemerintah yang biasanya melonjak pada paruh kedua setiap tahunnya.

Sumber Bisnis, edit koranbumn

Check Also

Jalin Sinergi Aliansi Perguruan Tinggi BUMN Membentuk BUMN Universities

Sebagai komitmen Pertamina untuk melakukan sinergi BUMN, Pertamina ikut serta dalam kegiatan penandatanganan perjanjian kerja …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *