Home / Berita / 3.782 Orang Terbang via Bandara Kertajati di Hari Pertama Peralihan Penerbangan dari Bandara Husein Sastranegara Bandung

3.782 Orang Terbang via Bandara Kertajati di Hari Pertama Peralihan Penerbangan dari Bandara Husein Sastranegara Bandung

Sebanyak 3.782 penumpang melakukan penerbangan dari dan ke Bandara Kertajati, Majalengka seiring dimulainya penataan penerbangan dengan Bandara Husein Sastranegara Bandung (BDO) per Senin (1/7/2019) ini.

Direktur PT Bandarudara Internasional Jawa Barat (BIJB) Muhamad Singgih mengatakan, 3.782 penumpang itu terdiri dari 36 pergerakan pesawat yang terjadi pada hari ini. Rute keberangkatan yang dilayani dari Kertajati yakni ; Denpasar, Medan, Palembang, Lombok, Banjarmasin, Pekanbaru, Balikpapan, Pontianak, Batam, Surabaya, dan Makassar.

Adapun kedatangan berasal dari kota Surabaya, Denpasar, Pekanbaru, Banjarmasin, Medan, Palembang, Batam, Makassar, Balikpapan, Lombok dan Pontianak. “Artinya ada 18 take off dan 18 landing di Bandara Kertajati hari ini dengan jumlah penumpang yang mendekati 3.800 orang,” katanya.

Tingkat keterisian penumpang yang dilayani maskapai tersebut juga cukup mengembirakan. Misalnya rute Medan, Balikapapan dan Denpasar dan Batam load factor (LF) tersebut diatas 90 persen. Bahkan rute Batam yang dilayani maskapai Lion Air mencapai 100 persen.  “Jika dirata-ratakan untuk hari ini LF dari pada penerbangan ada diangka 70 persen,” ujar Singgih.

Pihaknya juga memastikan dari segi layanan kebandar udaraan sudah tidak ada permasalahan berarti. Kebutuhan masyarakat di area terminal yang sudah menggunakan jasa Bandara ini diperbantukan juga oleh karyawan PT BIJB untuk memperkenalkan seluruh fasilitas yang dimiliki. Sebab banyak masyarakat yang masih adaptasi dengan Badara Kertajati.

“Layanan antar moda ternyata masyarakat masih bingung, padahal sudah ada stasionnya khusus di mana dalam satu stasion itu ada 12 moda yang melayani. Dari situ karyawan kita kerahkan untuk membantu penumpang yang datang ataupun pergi untuk mengarahkan,” ujarnya.

Fasilitas umum berupa kawasan komersil, toilet, mushala, atm, money changer, dan bagasi pun kata Singgih pada calon penumpang masih harus diarahkan. Sebab tidak sedikit penumpang yang baru kali pertama menggunakan Bandara Kertajati sebagai tujuan terbang dan mendarat.

“Letaknya dimana mereka ini belum kenal. Kalau sering nantinya akan terbiasa dan tentu harapannya bisa terus memilih Kertajati untuk terbang,” tuturnya.

Terhitung 1 Juli maskapai yang sebelumnya melayani penerbangan di BDO beralih serentak secara reguler menuju Bandara Kebanggaan warga Jawa Barat ini. Bahkan 30 Juni Air Asia melakukan penerbangan perdananya dengan tujuan Denpasar.

Garuda Indonesia yang bernotabene sebagai  maskapai pelat merah melayani penerbangan rute Denpasar dengan frekuensi setiap hari. Selanjutnya Citilink akan melayani penerbangan setiap hari ke Denpasar, Medan, Pekanbaru, Palembang  dan Surabaya.

Sedangkan Lion Air menjadi maskapai yang paling sibuk. Ada 10 rute yang dilayani setiap hari dari dan ke Kertajati yakni ; Pekanbaru, Balikpapan, Banjarmasin, Denpasar (3 Penerbangan), Medan(2 Penerbangan), Batam, Surabaya, Lombok, Pontianak, dan Makassar.

Selanjutnya ada AirAsia yang melayani rute Denpasar (setiap hari), dan Surabaya dengan frekuensi tiga kali seminggu (Selasa, Kamis, Sabtu). Adapun Xpress Air membuka penerbangannya dengan tujuan Padang dan Palembang satu minggu sekali (setiap Selasa) mulai 1 Agustus.

Sumber Bisnis, edit koranbumn

Check Also

PP Presisi Perkirakan Hanya Bisa Belanjakan Modal Sebesar 70 Persen dari yang Dianggarkan

PT PP Presisi Tbk. konservatif dalam menggunakan dana belanja modal atau capital expenditure. Dari dana yang disiapkan …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *