Home / Berita / Bank Indonesia Dorong Pembentukan Holding Bisnis Pesantren

Bank Indonesia Dorong Pembentukan Holding Bisnis Pesantren

Bank Indonesia (BI) mendorong pembentukan holding bisnis pesantren pada pelaksanaan Indonesia Sharia Economic Festival 2019 di Jakarta Convention Center (JCC), Jakarta, Selasa (12/11). Deputi Gubernur BI, Dody Budi Waluyo menyampaikan inisiasinya sudah ada sejak lama.

“Iya sudah lama, BI hanya bersifat mendorong, untuk pelaksanaannya kita serahkan pada pesantren-pesantren yang terlibat,” katanya.

Inisiatif pembentukan holding pesantren berdasar pada potensi yang meliputi 29 ribu pondok pesantren dengan lima juta orang santri. Menurutnya, modal besar pesantren untuk membangun ekosistem digital secara internal tidak diragukan lagi.

Bahkan lebih jauh dari itu, ekosistem digital antar pesantren tidak harus selalu diarahkan pada kegiatan ekonomi. Namun juga bisa dimanfaatkan dalam rangka menunjang kegiatan pembelajaran maupun koordinasi antar pesantren.

Targetnya, pesantren tidak hanya menjadi obyek dan pasar dalam era ekonomi digital yang berkembang pesat seperti sekarang ini. Tetapi juga menjadi subyek atau penggerak utama dalam iklim ekonomi digital, terutama pada lingkup produk dan layanan berbasis syariah.

“Melihat potensi yang besar dari ekosistem pesantren di Indonesia, kami mengapresiasi adanya inisiasi penyusunan Holding Bisnis Pesantren,” kata dia.

Dalam naungan holding bisnis pesantren tersebut, diharapkan terbentuknya manajemen dan tata kelola yang baik bagai setiap entitas pesantren di dalamnya. Sehingga, ketika akan memasuki aktivitas usaha dengan skala yang lebih besar dalam unit usaha pesantren, pengelolaan SDM sudah baik.

Pada setiap pesantren bisa saling melengkapi untuk memenuhi kualifikasi layaknya lembaga-lembaga professional lainnya. Dody menitip harapan pada para pimpinan dan pengasuh pondok pesantren terkait beberapa hal.

Pertama, memperkuat sinergi dan kolaborasi anter pesantren, baik dalam lingkup pemberdayaan ekonomi, maupun kegiatan yang lainnya. Dengan tujuan memperkuat peran Pesantren di dalam rantai nilai halal nasional.

Kedua, senantiasa mampu beradaptasi dengan perubahan, khususnya dalam pemanfaatan peluang yang ada di dalam era ekonomi digital. Bank Indonesia dalam hal ini terbuka untuk menjadi partner kerjasama yang mampu membawa level usaha unit usaha pesantren setingkat lebih tinggi dan sesuai dengan kebutuhan perkembangan zaman.

Sumber Republika, edit koranbumn

Check Also

PTPN IV Menerima Penghargaan sebagai Responden Liaison Terbaik 2019

PT Perkebunan Nusantara IV menerima penghargaan sebagai Responden Liaison Terbaik 2019 pada Pertemuan Tahunan Bank …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *