Home / Anak Perusahaan / Belanja Modal PP Properti Baru Mencapai 30%

Belanja Modal PP Properti Baru Mencapai 30%

PT PP Properti (PPRO) mengakui semester I tahun 2019 ini menjadi paceklik bagi perusahaan properti. Hal ini terjadi akibat sejumlah momen sepanjang enam bulan pertama 2019 ini.

Momen pemilihan umum beserta drama yang membuntutinya, hingga saat-saat jelang Lebaran dan Idul Fitri menjadi sebab. “Mungkin menghindari ketidakpastian ya,” kata Direktur Keuangan PPRO Indaryanto, Sabtu (7/6).

Hal itu tercermin dari serapan capital expenditure (capex) PPRO yang masih mini. Tahun ini, PPRO mengalokasikan capex sebesar Rp 1,2 triliun. Angka itu lebih tinggi dari tahun 2018 yang sebesar Rp 1,1 triliun. Namun realisasinya tahun ini baru mencapai 30%.

Di awal tahun, rencananya PPRO akan menggunakan dana tersebut untuk menuntaskan dan mengembangkan proyek pada landbank yang sudah tersedia. Jumlah cadangan lahan PPRO yang akan digarap tahun ini sekitar 300 hektare. “Selain itu juga kami gunakan untuk pembayaran lahan carry over, melanjutkan pembangunan proyek dan investasi di anak perusahaan,” kata Indaryanto.

Ada beberapa proyek yang masuk dalam rencana pembangunan dan pengembangan itu. Pertama adalah proyek apartemen baru di Babarsari, Yogyakarta. Proyek itu ditaksir mencapai Rp 150 miliar khusus untuk penggarapan tower kedua di tahun ini. Selain di Yogyakarta, PPRO juga akan membangun tiga apartemen di tiga tempat berbeda yakni di Cibubur, Surabaya, dan Kertajati.

Catatan Kontan.co.id juga menunjukkan, tahun ini PPRO masih juga akan mengembangkan satu produk residensial di Semarang. Rencananya PPRO akan membangun landed house di atas lahan seluas 14 hektare.

Tak berhenti di segmen residensial, PPRO juga akan membangun dua hotel baru. Keduanya berada di kawasan wisata Lombok dan Mandalika.

Untuk itu, PPRO baru saja menerbitkan Obligasi Berkelanjutan I PPRO Tahap III senilai Rp 534,5 miliar. Obligasi ini merupakan obligasi terakhir dari Penawaran Umum Berkelanjutan (PUB) I PP Properti tahun 2019 dengan total nilai penerbitan Rp 2 triliun.

Untuk Obligasi Tahap III tersebut, PPRO menawarkan tingkat bunga tetap 11% per tahun. Ketika ditawarkan kemarin, obligasi PPRO itu mengalami oversubscribed hingga 4,58 kali. Sebagai informasi sekitar 20% dari duit yang terkumpul itu akan dijadikan modal bagi PPRO.

Sumber kontan, edit koranbumn

Check Also

Peduli Berbagi Kasih, Pekerja Pertamina Kunjungi Anak Penderita Kanker

Para pekerja PT Pertamina (Persero) berkunjung ke Yayasan Kasih Anak Kanker Indonesia (YKAKI) di Cempaka …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *