Home / Berita / Jasa Raharja Kalsel Sosialisasikan Aplikasi JRku ke Masyarakat Banua

Jasa Raharja Kalsel Sosialisasikan Aplikasi JRku ke Masyarakat Banua

PT Jasa Raharja Provinsi Kalsel memperkenalkan Aplikasi JRku kepada masyarakat Banua.

Aplikasi ini diklaim dapat memberikan berbagai kemudahan dalam pengurusan klaim hingga mampu memberikan informasi yang bermanfaat terkait masalah lalu lintas.

Kepala Cabang PT Jasa Raharja Kalsel Zulham Pane mengatakan, sebenarnya Aplikasi JRku secara nasional sudah dilaunching pada 5 Mei 2019 lalu. Namun agar lebih banyak masyarakat Banua mengetahui dan mengunduhnya, pihaknya hingga saat ini tetap rutin melakukan sosialisasi pada aplikasi tersebut.

“Manfaat pertama yang dapat dilakukan pada Aplikasi JRku adalah ahli waris bisa mengajukan berkas untuk menerima santunan melalui cara online tanpa harus datang ke kantor,” ungkapnya, Senin (08/07/2019).

Kemudian manfaat kedua melalui Aplikasi JRku masyarakat bisa mengetahui apakah kendaraan bermotor miliknya atau yang ditumpanginya sudah membayar Sumbangan Wajib Dana Kecelakaan Lalu Lintas Jalan (SWDKLLJ).

Hal ini mengingat jika kendaraan bermotor tidak membayar SWDKLLJ, maka jika terjadi kecelakaan lalu lintas tidak akan mendapatkan santunan dari PT Jasa Raharja.

Aplikasi JRku juga dapat memberikan informasi terkait wilayah-wilayah yang rawan terjadi kecelakaan lalu lintas.

“Bahkan melalui Aplikasi JRku masyarakat juga bisa melaporkan kecelakaan lalu lintas yang terjadi di daerahnya sebagai bahan informasi bagi warga maupun PT Jasa Raharja,” tambahnya.

Melalui terobosan Aplikasi JRku, selain bisa mempermudah masyarakat, diharapkannya juga bisa berbanding lurus dengan pengurangan angka kecelakaan lalu lintas yang ada di Provinsi Kalsel.

Sejauh ini untuk klaim kecelakaan lalu lintas yang sudah dibayarkan oleh PT Jasa Raharja Kalsel mulai bulan Januari – Juni 2019 sudah tembus hingga diangka Rp10,1 Miliar. Angka ini naik dibanding Tahun 2018 lalu yang hanya mencapai Rp8,9 Miliar.

“Ada pun untuk kecelakaan lalu lintas sendiri masih didominasi oleh kendaraan roda dua, dengan korban kecelakaannya lebih banyak dari usia produktif dari umur 17 – 35 Tahun,” tukasnya.

Sumber Bisnis, edit koranbumn

Check Also

PP Presisi Perkirakan Hanya Bisa Belanjakan Modal Sebesar 70 Persen dari yang Dianggarkan

PT PP Presisi Tbk. konservatif dalam menggunakan dana belanja modal atau capital expenditure. Dari dana yang disiapkan …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *