Home / Berita / Kementerian ESDM Ungkap Investasi Kelistrikan Mencapai Rp 68,74 Triliun Sampai Mei 2019

Kementerian ESDM Ungkap Investasi Kelistrikan Mencapai Rp 68,74 Triliun Sampai Mei 2019

Direktorat Jenderal Ketenagalistrikan Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) mengungkapkan bahwa investasi ketenagalistrikan terus melampaui target setiap bulannya sepanjang tahun 2019.

Sekadar informasi, target investasi ketenagalistrikan tahun 2019 sebesar US$ 12,04 miliar atau Rp 170,22 triliun. Hingga Mei 2019, nilai investasi telah mencapai US$ 4,74 miliar atau setara Rp 68,74 triliun.

Angka ini lebih tinggi 96,68% dari target yang ditetapkan sebesar US$ 2,41 miliar. Serta lebih tinggi 34,65% year on year (yoy) dibanding periode yang sama ditahun sebelumnya sebesar US$ 35,2 miliar.

Direktur Jenderal Ketenagalistrikan Rida Mulyana bilang masih ada peluang untuk meningkatkan investasi. “Saya pribadi masih belum puas, masih ada ruang yang bisa digenjot,” ujar Rida, Selasa (2/7).

Menurut Rida, peluang tersebut bisa melalui investasi yang dilakukan oleh Independent Power Producer. Berdasarkan data Kementerian ESDM, investasi pembangkit oleh IPP hingga Mei 2019 sebesar US$ 1,82 miliar. Sementara PLN sebesar US$ 1,13 miliar.

Selain investasi pembangkit oleh PLN dan IPP, investasi juga bersumber dari pembangkit listrik swasta terintegrasi atau private power utility (PPU) sebesar US$ 165 juta. Investasi lain bersumber dari Transmisi sebesar US$ 625 juta, Gardu Induk sebesar US$ 264 juta serta Distribusi sebesar US$ 729 juta. Ketiga jenis investasi ini bersumber dari PLN.

Raihan positif investasi ketenagalistrikan sebut Rida bersumber dari sejumlah faktor. “Bisa jadi akibat dari makin sederhana, cepat serta murahnya segala macam perizinan yang terkait dengan subsektor ketenagalistrikan,” jelas Rida.

Optimisme serupa diutarakan Direktur Pembinaan Program Ketenagalistrikan Jisman Hutajulu. “Ada kemudahan investasi serta sistem Online Online Single Submission (OSS) yang sudah mulai digunakan sehingga aliran investasi bisa cepat masuk,” ujar Jisman.

Sumber Kontan, edit koranbumn

Check Also

Holding Pelindo Jadi Solusi Tingkatkan Standarisasi Pelabuhan RI

Direktur Utama PT Pelabuhan Indonesia II (Persero) atau IPC, Elvyn G Masassya menyebutkan saat ini …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *