Home / Berita / Pindad Target Total Penjualan Produk sebesar Rp 5,2 triliun di Tahun Ini

Pindad Target Total Penjualan Produk sebesar Rp 5,2 triliun di Tahun Ini

Perusahaan pelat merah PT Pindad (Persero) tahun ini membidik total penjualan produk sebesar Rp 5,2 triliun. Direktur Bisnis Produk Pertahanan dan Kemanan Pindad Widjajanto mengatakan angka ini meningkat dibandingkan tahun sebelumnya yang hanya mencapai Rp 3,1 triliun.

“Tahun 2019, target kami Rp 5,2 triliun untuk total penjualannya,” kata Widjajanto ditemui usai usai mengikuti Gowes Brompton Antihoax di Gedung Tempo, Jakarta Selatan, Sabtu 30 Maret 2019. Kendati demikian, Widjajanto enggan memberikan laba bersih dari total penjualan yang ditarget perseroan untuk tahun ini.

Adapun sepanjang 2018 kemarin, kata Widjajanto, Pindad mampu mencatatkan total penjualan sebesar Rp 3,1 triliun. Sedangkan total keuntungan yang diraup mencapai lebih dari Rp 100 miliar. Jumlah tersebut meningkat jika dibandingkan pada 2017 yang mencatatkan laba bersih sebesar Rp 92 miliar.

Sebelumnya diberitakan PT Pindad menargetkan laba bersih tahun 2019 sebesar RP 145 miliar. Perinciannya target kontrak sebesar Rp 7 triliun dan penjualan sebesar Rp 5,7 triliun.

Widjajanto mengatakan selama ini perseroan telah ikut berkontribusi dalam menjaga kedaulatan pertahanan dan keamanan negara, melalui penyediaan alat utama sistem persenjataan dan pertahanan yang unggul. Mulai dari senjata, amunisi dan juga kendaraan tempur. Produk itu, selain mampu menjaga atau mendukung tugas TNI dan Polri tetapi juga telah mengharumkan nama Indonesia di kancah internasional.

Produk-produk seperti senjata dan amunisi yang dikeluarkan Pindad sangat berkualitas. Hal ini terbukti dengan kemenangan tim kontingen Indonesia di ajang internasional seperti lomba tembak ASEAN Armies Rifle Meet (AARM). Di ajang ini, tim kontingen Indonesia yang menggunakan senjata buatan Pindad berhasil mempertahankan kemenganan dengan perolehan medali terbanyak selama 12 tahun terakhir.

Sementara itu, Direktur Utama Pindad Abraham Mose sebelumnya mengatakan amunisi dan senapan penembak jitu atau sniper buatan Pindad banyak diminati negara-negara luar. “Saat ini produk pertahanan yang mulai populer adalah senapan sniper, karena permintaan akan senapan ini banyak sekali,” kata Abraham, seperti dikutip Antara.

Abraham menambahkan bahwa produk senapan sniper Pindad diminati dan dilirik oleh negara-negara ASEAN karena sudah diuji coba, dipakai, serta kecepatannya yang presisi. “Paling tidak ekspor kita naik terus dibandingkan dari tahun sebelumnya untuk amunisi, pistol, senjata dan kendaraan tempur. Kurang lebih 30 persen,” katanya.

Sumber Tempo,Antara edit koranbumn

Check Also

BSN Memberikan Apresiasi atas Komitmen Pupuk Kaltim Terapkan SNI

Sejumlah produk dan inovasi PT Pupuk Kaltim (Persero) yang berbasis teknologi dipamerkan dalam rangkaian peringatan …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *