Home / Berita / PNM Fokus Memberi Pelatihan untuk Membangun Brand Produk.

PNM Fokus Memberi Pelatihan untuk Membangun Brand Produk.

 PT Permodalan Nasional Madani atau PNM bakal mengubah fokus pelatihan bagi nasabah Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) binaannya. Tahun ini, PNM akan banyak memberi pelatihan untuk membangun brand produk.

Menurut Direktur Utama PNM Arief Mulyadi, branding dapat meningkatkan nilai jual produk UMKM. “Keripik singkong yang dibungkus dengan plastik bening dan dibakar dengan lilin paling harganya Rp 1.500, tetapi kalau plastiknya diganti jadi lebih bagus dan dikasih merek nilainya jadi bertambah,” kata dia, Selasa (26/2). Selain memberi nilai tambah, branding juga dapat membuat UMKM memperluas jangkauan pemasarannya.

Untuk itu, pada 2019 PNM akan membentuk lebih banyak cluster usaha untuk mempermudah proses branding. UMKM dengan produk-produk yang sejenis bakal dikelompokkan menjadi satu.

Kemudian, kumpulan usaha ini akan menciptakan satu produk baru dengan rancangan brand bersama. Meskipun begitu, hal ini tidak akan menghapus brand dari masing-masing UMKM. Malahan, brand yang sudah ada sebelumnya akan terus dikembangkan.

PNM mencatat, tahun lalu, ada 150 cluster usaha. Satu cluster terdiri dari 20-50 UMKM. Pada 2019, Arief mengatakan akan meningkatkannya menjadi 250 cluster. “Sebanyak 250 cluster itu pasti kita branding,” kata dia. Akan tetapi, ia tidak menutup kemungkinan apabila ada UMKM di luar cluster yang potensial untuk branding.

Di samping itu, untuk meningkatkan kualitas usaha, PNM juga akan mendampingi UMKM binaannya untuk mendapatkan berbagai sertifikasi, seperti lisensi Pangan Industri Rumah tangga (PIRT), Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM), dan Standar Nasional Indonesia (SNI).

Sebagai informasi, PNM mencatat, per 2018, nasabah program Unit Layanan Modal Mikro (ULaMM) mencapai hampir 70.000 UMKM. Sementara itu, nasabah program PNM Membina Ekonomi Keluarga Sejahtera (Mekaar) mencapai hampir 4,05 juta UMKM.

Tahun ini, PNM menargetkan jumlah nasabah gabungan kedua program itu bisa mencapai 4,75 juta nasabah.

Sumber Kontan, edit koranbumn

Check Also

Mandalika Grand Prix Association, Unit Usaha ITDC Kelola dan Operasikan Sirkuit Mandalika

ITDC yang diwakili oleh Direktur Utama, Abdulbar M.Mansoer memperkenalkan MGPA sebagai penerima mandat pengelolaan event …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *