Home / Berita / Cara Inalum Melunasi Utang Meski Pendapatan Freeport Anjlok

Cara Inalum Melunasi Utang Meski Pendapatan Freeport Anjlok

Direktur Utama PT Indonesia Asahan Alumunium (Persero) alias Inalum Budi Gunadi Sadikin menjelaskan bagaimana perusahaannya bisa melunasi utang terkait pembiayaan divestasi PT Freeport Indonesia beberapa waktu lalu. Terutama karena beberapa tahun yang akan datang produksi tambang tembaga dan emas itu diprediksi akan turun.

Menurut Budi, Freeport bakal meraih laba sekitar US$ 2 miliar per tahun pasca 2023 nanti. Meski begitu, EBITDA perusahaan tambang tembaga dan emas itu pada 2019-2020 diprediksi bakal anjlok lantaran berhentinya produksi dari Tambang Terbuka Grasberg.

Budi mengatakan setelah produksi stabil pada 2023 nanti, Inalum yang memegang 51 persen saham Freeport akan mengantongi laba sekitar US$ 1 miliar per tahun. “Jadi kalau kami utang US$ 4 miliar, bisa diselesaikan dalam empat tahun, bunganya juga rendah hanya 6 persen,” ujar dia di KAHMI Center, Jakarta, Rabu, 9 Januari 2019. Setelah utang itu lunas, kata Budi, duit US$ 1 miliar per tahun itu bahkan bisa menjadi keuntungan Inalum.

Budi membenarkan bahwa tahun ini EBITDA Freeport bakal merosot ketimbang sebelumnya lantaran Grasberg Open Pit habis pada 2019 dan diganti dengan tambang bawah tanah.¬†“Ini akan berproduksi maksimal di sekitar 2023, dan nanti akan mulai stabil,” ujar Budi. “Jangan dimarahi kalau produksi turun di 2019 dan 2020, bukan karena tambangnya habis.”

Dalam keadaan stabil tersebut, kata Budi, Freeport bakal memiliki revenue sebesar US$ 7 miliar per tahun atau sekitar Rp 98 triliun per tahun dengan asumsi nilai tukar Rp 14 ribu per dolar AS. Selanjutnya, EBITDA perseroan dalam keadaan stabil mencapai US$ 4 miliar atau RP 56 triliun.

Pada kesempatan terpisah, Direktur Jenderal Mineral dan Batubara Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral Bambang Gatot Ariyono mengatakan EBITDA Freeport diperkirakan turun dari US$ 4 miliar menjadi sekira US$ 1 miliar saja pada tahun ini. Namun, ia menegaskan pendapatan Freeport turun bukan lantaran perkara menipisnya cadangan maupun kadar barang tambang di sana. Penurunan itu disebabkan proses produksi di tambang bawah tanah Grasberg masih belum dimulai.

Setelah tambang bawah tanah beroperasi, Bambang optimistis pendapatan PT Freeport Indonesia bakal mulai naik kembali. “Sejak 2020 dan 2021 akan naik lagi sampai 2025, nanti 2025 akan mulai stabil,” ujar Bambang.

Akhir tahun lalu, Inalum menebus 51,2 persen saham perusahaan Freeport Indonesia senilai US$ 3,85 miliar atau Rp 55,8 triliun (dengan kurs Rp 14.500). Aksi korporasi tersebut setelah Inalum melunasi transaksi divestasi saham Freeport, Jumat, 21 Desember 2018

Untuk menguasai saham Freeport, Inalum menerbitkan obligasi valuta asing senilai US$ 4 miliar atau Rp 58 triliun. Selain membeli saham, sisa hasil obligasi digunakan untuk refinancing. Inalum menunjuk BNP Paribas, Citigroup, dan MUFG untuk menjadi koordinator underwriter atau penjamin emisi penerbitan obligasi. Sedangkan CIMB, Maybank, SMBC Nikko, dan Standard Chatered Bank ditunjuk sebagai mitra underwriter.

Sumber Tempo / edit koranbumn

Check Also

Kemandirian Ekonomi di Bidang Industri Bahan Peledak, JVA Antara DAHANA dan Pupuk Kaltim Bangun Pabrik AN Tahun Ini

Masyarakat Indonesia layak berbangga, karena sesaat lagi bangsa ini akan memiliki Pabrik Amonium Nitrat yang …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *