Home / Berita / Holding PTPN Luncurkan Merek Walini untuk Pasar Ritel

Holding PTPN Luncurkan Merek Walini untuk Pasar Ritel

PT Perkebunan Nusantara (PTPN) III (Persero), holding perusahaan perkebunan di Kabupaten Karanganyar, Jawa Tengah, meluncurkan sejumlah produk yang akan dijual secara ritel dengan merek Walini. Produk-produk Walini diharapkan menyumbang pendapatan perseroan sebesar Rp 400 miliar.

Brand Walini ini akan kami gunakan untuk seluruh produk PTPN yakni gula, minyak goreng, teh, dan kopi,”  kata Direktur Utama PTPN III Dolly P Pulungan di sela-sela peluncuran produk di Museum De Tjolomadoe, Karanganyar, Sabtu (26/1) malam.

Untuk tahap awal, produk yang ditawarkan oleh merek dagang Walini adalah gula, minyak goreng, teh dan kopi. Ke depan, perseroan akan menambah produk lain seperti cokelat.

Menurutnya, selama ini produk-produk PTPN holding menggunakan merek yang berbeda-beda dan distribusinya masih terbatas. “Sehingga dengan brand baru ini, merek Walini akan digunakan untuk komoditas yang akan masuk ke pasar ritel,” katanya.

Walini disiapkan untuk merambah pasar dari kalangan menengah. Namun, perseroan tetap mempertahankan merek premium untuk komoditas kopi dan teh, yakni teh Kayu Aro dan kopi Rollaas.

Dolly menambahkan pada 2019 ini sebanyak 400 ribu ton gula, kopi, teh dan minyak goreng diharapkan akan terjual dengan nilai penjualan Rp 400 miliar. Untuk mendukung pemasaran, perseroan akan bekerja sama dengan sejumlah badan usaha milik negara, antara lain Bulog, PT Perusahaan Perdagangan Indonesia, PT Pelni dan PT Kimia Farma.

Dolly optimistis keempat produk yang diluncurkan bisa diterima pasar, karena produk asli Indonesia dan dijual di bawah harga eceran tertinggi (HET) yang ditetapkan pemerintah. “Kalau HET gula Rp 12.500 per kg, maka gula Walini dijual di bawah harga itu. Ini gula sehat, dari tebu asli dan bukan rafinasi,” katanya sambil menunjuk gula Walini.

Perusahaan holding perkebunan ini memiliki cakupan usaha berupa budi daya tanaman, produksi, perdagangan, pengembangan usaha bidang perkebunan, agrowisata, agrobisnis, agroindustri, dan usaha lainnya. Komoditas yang dikelola di atas lahan 1,18 juta hektare itu adalah kelapa sawit, karet, gula, teh, kopi, kakao, tembakau, aneka kayuan, buah-buahan, dan aneka tanaman lainnya

Sumber Republika/antara , edit koranbumn

Check Also

JPPI Selenggarakan Risk Maturity Level Assesment

Divisi Manajemen Risiko PTJasa Peralatan Pelabuhan Indonesia ( JPPI ), anak usaha Pelindo II selenggarakan …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *