Home / Berita / Pegadaian Peringati Hari Kemerdekaan di Kota Pancasila

Pegadaian Peringati Hari Kemerdekaan di Kota Pancasila

Peringatan kemerdekaan Indonesia  ke-73 tahun ini cukup istimewa bagi PT Pegadaian (Persero). Karena pada 17 Agustus tahun ini Pegadaian berkesempatan menggelar upacara di kota yang terkenal merupakan kota Pancasila. Selain itu, Pegadaian juga melakukan napak tilas sejarah ke rumah pengasingan Sang Proklamator Bung Karno di kota Ende, Flores, Nusa Tenggara Timur (NTT).

“Ini merupakan bentuk nyata bahwa BUMN hadir untuk negeri karena memperingati ulang tahun kemerdekaan di daerah Terpencil, Tertinggal, Terluar (3T), bersama masyarakat di tempat bersejarah” ungkap Direktur Utama Pegadaian Sunarso, Jumat (17/8), di Ende, Flores, NTT.

Dalam upacara yang berlangsung secara khidmat, Sunarso bertindak sebagai inspektur upacara dan diikuti oleh jajaran manajemen Pegadaian, berbaur dengan masyarakat di lapangan Nangaba, Kecamatan Ende.

Kota Ende dipilih sebagai lokasi memperingati ulang tahun kemerdekaan RI yang ke-73 tahun ini karena mempunyai nilai sejarah yang sangat kuat. Di pulau dengan luas 2.046,75 km²  tersebut, terdapat satu rumah yang dikenal sebagai rumah pengasingan Presiden pertama Indonesia Soekarno.

Di rumah yang dahulu kala merupakan milik Abdullah Ambuwaru inilah Bung Karno tinggal selama menjalani pengasingan selama empat tahun lamanya sejak tahun 1934 hingga tahun 1938. Selama itu pula Bung Karno harus berpisah dengan rekan-rekan seperjuangannya yang tidak pernah berhenti untuk mengusahakan kemerdekaan Indonesia.

Di tempat yang terpencil dan jauh dari hiruk pikuk inilah rupanya Bung Karno mendapatkan ilham mengenai dasar-dasar pemikiran bernegara yang kelak kita akan ingat sebagai Pancasila.

“Tepat di rumah inilah Bung Karno tinggal dalam keadaan serba terisolasi dari Jakarta, namun beliau tidak tinggal diam saja dan bahkan berhasil merumuskan pokok pikiran dari Pancasila yang kelak akan menjadi dasar negara Republik ini,” ujar Sunarso ketika memberikan kata sambutan di Rumah pengasingan Bung Karno.

Di kota Ende inilah Bung Karno melakukan banyak perenungan dan mendapatkan banyak pelajaran berharga dari kota Ende. Disinilah bapak proklamator tersebut melihat bahwa di Ende keberagaman dapat hidup berdampingan dan menjadi pemersatu di masyarakat.

Walaupun matahari sudah beranjak tinggi dan cuaca semakin panas, para peserta masih bersemangat mengikuti napak tilas sejarah di rumah pengasingan Bung Karno. Rumah yang bentuk dan isinya masih sesuai dengan kondisi aslinya tersebut rupanya mempunyai ikatan batin yang kuat dengan masyarakat Ende.

Rumah Bung Karno tersebut merupakan salah satu destinasi wisata favorit di kota Ende selain danau Kelimutu yang merupakan satu-satunya danau tiga warna di dunia sudah tersohor hingga ke mancanegara. Rumah ini menjadi andalan wisata sejarah di kota yang terkenal dengan sebutan kota Pancasila tersebut.

Agar wisata sejarah di rumah Bung Karno tersebut semakin optimal, Pegadaian  menambahkan peralatan multimedia agar situs bersejarah tersebut bisa semakin menarik dan memberikan pelajaran sejarah yang sesuai dengan zaman sekarang.

Bantuan sosial tersebut berupa laptop, LED, dan juga perlengkapan audio nirkabel. Diharapkan dengan bantuan peralatan multimedia tersebut, rumah Bung Karno bisa lebih hidup dan membuat wisata sejarah di Ende semakin berkembang.

Sumber Situs Web PEGADAIAN

Check Also

Pujasera di Rest Area Jagorawi Kompak Beralih Gunakan Tabung LPG Pink

Pertamina targetkan 65 tabung LPG (Liquefied Petroleoum Gas) Bright Gas akan digunakan oleh pengusaha kuliner …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *